Apa yang dimaksud dengan Pepsin

Pepsin adalah enzim proteolitik utama pada vertebrata, yang ditemukan dalam jus lambung. Prekursor pepsin yang tidak aktif adalah pepsinogen yang dihasilkan oleh mukosa lambung.

Pepsin menunjukkan kekhususan yang luas untuk hubungan peptida dalam asam L-amino aromatik atau karboksilat. Hidrolisis dari hubungan peptida terutama terjadi pada C-terminal dari residu fenilalanin dan leusin.

Empat jenis protein pepsin adalah pepsin A, B (parapepsin I), C (gastricsin), dan D (bentuk yang tidak terfosforilasi pepsin A). Pepsin A adalah bentuk protease lambung yang dominan. Aktivasi pepsinogen menjadi pepsin membutuhkan protonasi salah satu dari dua residu aspartat dari situs katalitik. Itu terjadi pada pH antara 1-5.

Pepsin merupakan enzim protein-pencernaan prinsip yang ada di perut vertebrata. Ini disekresikan dalam bentuk pepsinogen, yang merupakan bentuk enzim tidak aktif di mukosa lambung. Ini memiliki kekhususan luas untuk peptida dan lebih suka yang mengandung hubungan dengan asam L-amino aromatik atau karboksilat.

Pepsin memotong terminal-C dari ikatan peptida pada residu Phe dan Leu dan sampai batas tertentu, pada residu Glu. Tapi, itu tidak memotong ikatan peptida pada residu Val, Ala atau Gly.

Lebih jauh, pepsin adalah protein monomer dengan dua domain dengan arsitektur beta-barrel. Situs aktif enzim mengandung dua residu aspartat. Agar dapat diaktifkan, salah satu residu aspartat ini harus diprotonasi sementara yang lain harus dideprotonasikan. Ini terjadi antara pH asam (pH 1-5) yang disediakan oleh HCl dalam jus lambung. Namun, di atas pH 7, pepsin didenaturasi secara permanen.

Pepsin juga memiliki aplikasi industri lainnya, termasuk pencernaan antibodi, persiapan kolagen untuk keperluan kosmetik, penilaian kecernaan protein dalam kimia makanan, dll.

Apa itu Pepsin?

Pepsin merupakan enzim utama yang dihasilkan lambung, fungsinya adalah pencernaan protein.

Pepsin awalnya dilepaskan dalam bentuk tidak aktif, pepsinogen. Hanya ketika bersentuhan dengan asam klorida (HCl) ia berubah menjadi bentuk aktif, pepsin. Pepsin hanya bekerja dalam medium asam.

Pepsin ditemukan pada tahun 1835 dan namanya berasal dari bahasa Yunani “pepsis” yang berarti pencernaan.

Fungsi

Pepsin berpartisipasi selama pencernaan kimiawi makanan . Pada tahap ini, makanan dipecah menjadi bagian-bagian yang lebih kecil karena aksi berbagai enzim yang ada dalam jus lambung.

Pepsin diproduksi oleh dinding lambung. Tindakannya dikendalikan oleh gastrin, hormon yang juga diproduksi oleh lambung.

Pada saat protein makanan bersentuhan dengan dinding lambung, gastrin merangsang produksi asam klorida, meningkatkan keasaman organ hingga pH = 2.

PH rendah mengganggu pencernaan karbohidrat dengan menonaktifkan enzim amilase saliva dan mendenaturasi protein, memperlihatkan ikatan peptida mereka. Dengan demikian, keasaman ini menciptakan lingkungan yang menguntungkan untuk partisipasi pepsin.

Pepsin mengkatalisis pemutusan ikatan peptida dan mengubah molekul protein besar menjadi rantai peptida kecil.

Makanan dapat menghabiskan hingga 4 jam di perut di bawah aksi pepsin dan enzim lain (amilase dan lipase). Akhirnya, bolus makanan diubah menjadi chyme dan masuk ke usus kecil.

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian.Apa-itu.NET