Definisi Pertempuran Poitiers

Setelah wafatnya Nabi Muhammad pada tahun 632 M. C para pemimpin Islam memulai masa ekspansi di Afrika Utara dan Asia Barat Daya. Demikian pula, pada awal abad ke-11, sebagian besar Semenanjung Iberia diduduki oleh pasukan Muslim dan di Spanyol saat ini, Al-Andalus didirikan.

Beberapa tahun kemudian mereka mencapai wilayah kaum Frank di Prancis saat ini. Beberapa kilometer dari kota Poitiers terjadi pertempuran yang menentukan.

Peristiwa yang menghentikan invasi Muslim ke Eropa

Wilayah kaum Frank di Prancis saat ini diperintah oleh dinasti Merovingian. Kaum Muslim di Semenanjung Iberia memasuki Prancis saat ini pada beberapa kesempatan dan memperoleh rampasan penting dalam serangan mereka dan pada tahun 725 mereka mengambil beberapa wilayah di selatan Prancis.

Di kota Narbonne seorang gubernur Muslim diangkat. Dengan penaklukan tersebut, para pemeluk Islam bermaksud untuk melanjutkan ekspansi mereka di seluruh benua Eropa.

Pada tahun 732 pasukan Muslim yang dipimpin oleh Gafiki merebut kota Bordeaux

Frank tidak melakukan intervensi pada awalnya karena wilayah pendudukan adalah bagian dari kingdom Aquitaine.

Namun, Carlos Martel yang jujur ‚Äč‚Äčmengorganisir pasukan yang kuat untuk menghentikan kemajuan Muslim di wilayahnya. Pasukan Frank ditempatkan di Poitiers karena nilai strategisnya.

Konfrontasi militer terjadi pada bulan Oktober 732 di tepi Sungai Loire. Selama beberapa hari kedua pasukan saling mengawasi dan akhirnya pasukan kavaleri Muslim melancarkan serangan pertama, tetapi kaum Frank berhasil melawan.

Tentara Muslim menemukan dirinya dalam situasi yang tak terduga, karena di belakangnya mereka diserang oleh orang-orang Aquitaine. Keadaan ini menyebabkan kebingungan besar di kalangan umat Islam dan, mengambil keuntungan dari itu, Carlos Martel memberi perintah untuk menyerang kamp musuh.

Ketika mereka tiba, mereka menemukan bahwa penjajah telah meninggalkan posisi mereka menuju Semenanjung Iberia.

Pertempuran yang menentukan dalam sejarah Eropa

Pada Pertempuran Poitiers ada banyak korban di antara kaum Muslim dan sangat sedikit di antara kaum Frank. Kemenangan Carlos membuatnya dikenal sejak saat itu dengan julukannya, Martel (palu).

Kaum Muslim awalnya mempertahankan kekuasaan mereka di selatan Prancis, tetapi ketika putra Carlos Martel (Pepin) mewarisi mahkota kaum Frank, ia berhasil mengusir semua penjajah dari wilayah Prancis.

Pendudukan Islam di Semenanjung Iberia berlanjut selama delapan abad berikutnya, sampai pada tahun 1492 mereka kehilangan wilayah Kingdom Granada dan secara definitif diusir.

Foto: Fotolia – Erica Guilane-Nachez / Graphitheque

Tema dalam Pertempuran Poitiers

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian.Apa-itu.NET