Definisi Pengukuran

mengukur tindakan

Konsep pengukuran mengacu pada tindakan dan hasil pengukuran ; mereka melakukan pengukuran di rumah untuk menilai dan kemudian menjualnyaā€¯. Sedangkan untuk mengukur, ditunjukkan tindakan membandingkan suatu besaran tertentu dengan satuannya masing-masing, dengan maksud yang jelas untuk mengetahui berapa kali bilangan kedua terdapat pada bilangan pertama.

Jadi, lebih spesifik lagi, pengukuran adalah penentuan perbandingan antara dimensi atau kejadian suatu benda dengan satuan pengukuran tertentu. Untuk melakukan pengukuran apa pun, perlu bahwa dimensi benda dan satuannya sesuai dengan besaran yang sama.

Ketika Anda mengukur sesuatu, Anda harus berhati-hati untuk tidak mengubah sistem, meskipun margin kesalahan selalu dianggap ada, baik karena ketidaksempurnaan meter, instrumen, atau bahkan kesalahan yang mungkin ada. bahwa itu seminimal mungkin.

Kebutuhan akan standar yang bertindak sebagai unit pengukuran

Pola yang memudahkan dalam melakukan pengukuran dikenal sebagai unit pengukuran dan harus memenuhi tiga kondisi dasar: universalitas (digunakan di semua negara di dunia), tidak dapat diubah (mungkin tidak bervariasi dari waktu ke waktu atau oleh siapa pun yang melakukan pengukuran), dapat direproduksi.

Untuk memudahkan masalah tersebut, para ilmuwan telah mengumpulkan unit tipe standar yang paling nyaman dan mengembangkan sistem unit, misalnya Sistem Internasional (SI ), yang disebutkan di atas diciptakan pada tahun 1960 pada Konferensi Umum Berat dan Ukuran XI, Berikut ini adalah besaran pokok yang diambil : panjang, massa, waktu, suhu termodinamika, jumlah zat, intensitas cahaya, sudut bidang, sudut padat dan intensitas arus listrik.

Hasil pengukuran disebut pengukuran.

Jika pengukuran dilakukan melalui alat ukur yang dibuat untuk tujuan ini, pengukuran langsung yang sama akan disebut, sedangkan ketika kondisi ini tidak terpenuhi karena tidak ada alat yang memadai yang memungkinkan kita untuk mengukur, misalnya dalam kasus di mana benda yang akan diukur sangat besar atau sangat kecil, pengukurannya harus dilakukan melalui suatu variabel yang memungkinkan untuk dapat dihitung suatu variabel yang berbeda dan selanjutnya akan dianggap sebagai pengukuran tidak langsung.

Relevansi alat ukur dalam proses pengukuran

Kita juga harus menyoroti dalam pengembangan tindakan ini peran utama yang biasanya ditempati oleh instrumen pengukuran, alat yang secara tepat membantu tugas ini untuk mengembangkannya dengan cara yang paling efisien dan tepat.

Apa itu dan bagaimana cara kerjanya?

Alat ukur adalah alat yang digunakan untuk membeli besaran fisis melalui prosedur pengukuran. Sebagai satuan pengukuran, parameter atau standar digunakan dan dari proses pengukuran ini akan dihasilkan suatu bilangan yang menandai hubungan antara objek dan satuan acuan.

Persyaratan

Namun, instrumen tersebut harus memenuhi kondisi tertentu, termasuk: presisi (kemampuan untuk memberikan hasil yang sama dalam berbagai pengukuran yang dilakukan di bawah kondisi yang sama), akurasi (menyiratkan kemampuan untuk mengukur nilai yang sangat dekat dengan nilai besaran sebenarnya), apresiasi (pengukuran terkecil yang mampu ditangkap oleh instrumen) dan sensitivitas (ini adalah hubungan perpindahan antara indikator pengukuran dan pengukuran sebenarnya.

Instrumen yang paling sering digunakan

Ada berbagai macam alat ukur untuk mengukur berbagai besaran, di antara yang paling terkenal kita akan menyoroti penggaris, timbangan, stopwatch, mikroskop, termometer, jam, kalender, pita pengukur, busur derajat, barometer, speedometer, amperemeter, pipet, dan seismograf, di antaranya yang lain.

Penggaris dan pita pengukur memungkinkan kita mengukur panjang sesuatu; timbangan memberi kita jumlah massa suatu benda; kita dapat mengukur waktu melalui jam dan kalender; transportasi adalah alat untuk mengukur sudut; Kita dapat mengetahui suhu suatu benda melalui termometer; Kita tahu tekanannya berkat barometer; kecepatan dari mobil diukur dengan speedometer-nya misalnya; arus listrik diukur dengan amperemeter; pipet memungkinkan kita untuk mengetahui angka-angka volume; dan seismograf adalah instrumen yang paling sering digunakan untuk mengukur intensitas gempa bumi.

Topik dalam Pengukuran

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian.Apa-itu.NET