Definisi Imperatif

Kata imperatif memungkinkan kita untuk merujuk pada orang yang memerintah, memerintah atau mendominasi dalam beberapa hal, situasi, tempat , di antara alternatif lain. “ Dengan nada yang sangat mendesak, dia memberi tahu kita bahwa ini akan menjadi kesempatan terakhir yang dia berikan kepada kita untuk menjangkau pelanggan. Anda harus lebih penting dengan putra Anda, jika tidak kendali akan lepas kendali dan dia akan mengambilnya .”

Dia yang memerintah atau memiliki otoritas dalam sesuatu dan atas orang lain

Misalnya, ketika kita mengatakan tentang seseorang atau sesuatu yang sangat penting, kita akan mengatakan bahwa itu memaksakan kehendak atau otoritasnya atas yang lain.

Diterapkan pada individu, konsep tersebut akan memungkinkan untuk merujuk pada seseorang yang mampu atau memiliki kemampuan untuk memerintah atau mendominasi orang lain. Misalnya, biasanya digunakan sebagai sinonim untuk otoriter.

Hubungan erat dengan otoritarianisme

Orang yang otoriter, imperatif, biasanya tidak memiliki empati terhadap orang yang diperintahnya, yaitu tidak menghargainya, tidak menghargainya, melainkan takut kepadanya karena tahu apa yang mampu dilakukannya jika mereka tidak menaatinya sebagaimana mestinya,

Pada titik ini kita harus membuat klarifikasi, orang yang imperatif tidak dapat disamakan dengan seorang pemimpin, jauh dari itu karena mereka mengikuti pemimpin karena mereka menghormatinya, mengaguminya dan terutama karena mereka tahu bahwa tujuannya adalah untuk memastikan kesejahteraan rakyat. semua orang yang berada di bawah perintahnya.

Karakteristik ini biasanya dihargai di semua bidang kehidupan, di tempat kerja, secara sosial dan politik. Dalam konteks terakhir inilah profil imperatif seorang penguasa dapat menimbulkan komplikasi tertentu bagi perkembangan dan pertumbuhan bangsa yang dipimpinnya.

Karena seperti kita ketahui, orang yang berwatak otoriter tidak suka berbeda pendapat, dibantah, bahkan tidak mampu menghormati hukum jika mempengaruhi inisiatifnya. Dan kita sudah mengetahui konsekuensi yang sangat serius bahwa pengabaian hukum oleh siapa pun yang menjalankan kekuasaan eksekutif dapat terjadi pada suatu bangsa .

Dalam sejarah kita dapat menemukan banyak kasus di mana otoritarianisme melepaskan pertempuran dan tragedi besar bagi masyarakat yang menderita mereka, bahkan banyak dari mereka pada awalnya memiliki legitimasi dan dukungan dari rakyat.

Tentu saja, setiap hubungan hierarkis menyiratkan seseorang yang memerintah dan orang lain yang mematuhi, dan ini diperlukan agar organisasi berfungsi, namun, otoritas harus dijalankan secara wajar, bertanggung jawab, dan menghormati hak orang lain.

Tugas yang tidak bisa dimaafkan

Di pihak lain, dan atas perintah bahasa biasa, kita juga menyebut kewajiban atau persyaratan yang tidak dapat dimaafkan itu , yaitu, tidak memiliki alasan, tidak dapat dilakukan atau dihormati dan jika tidak dipatuhi atau diikuti tidak akan ada alasan yang memaafkan fakta tidak melakukannya. . ” Kewajiban pekerjaan mencegahku menghadiri ulang tahunmu kemarin, aku benar-benar minta maaf .”

Permintaan adalah permintaan untuk sesuatu dengan energi atau kebutuhan yang tidak dapat diabaikan dalam suatu konteks.

Perintah moral

Di sisi lain, imperatif moral adalah kewajiban yang dikenakan pada masalah yang berkaitan dengan etika .

Filsafat: imperatif kategoris

Bagi etika Kantian , imperatif kategoris adalah konsep sentral dari filosofinya dan apa yang dia pertahankan tentang itu adalah itu adalah perintah otonom, yaitu, tidak tergantung pada ideologi atau agama dan swasembada yang akan mengatur perilaku. orang-orang dalam manifestasi mereka yang berbeda dalam hidup . Konsep tersebut digunakan untuk pertama kalinya oleh Jerman filsuf Immanuel Kant pada tahun 1785 di Yayasan Metafisika dari Mores .

Mode tata bahasa yang memungkinkan untuk mengekspresikan perintah

Dan akhirnya, atas perintah tata bahasa , imperatif adalah mode tata bahasa yang digunakan untuk mengekspresikan perintah, perintah, permintaan khusus, di antara alternatif lainnya.

Hal yang sama sering terjadi di hampir semua bahasa di dunia dan dalam kasus bahasa Spanyol, imperatif adalah yang keempat dari mode tata bahasa terbatas bersama dengan indikatif, subjungtif, dan kondisional . Ini dianggap sebagai modus yang rusak, karena tidak memiliki bentuk untuk semua orang dan nomor … ” Ayo pergi dari sini sekarang, pergi dari sini sekarang, jangan bicara seperti itu lagi “, adalah beberapa contoh kalimat yang menggunakan mode gramatikal tersebut di atas.

Topik dalam Imperatif

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian.Apa-itu.NET