Apa yang dimaksud dengan UU Administratif

UU administratif adalah pernyataan sukarela yang dibuat oleh negara atau badan publik atas nama pelaksanaan fungsi publik yang harus dilakukan dan yang akan memiliki maksud yang jelas untuk menghasilkan efek hukum individu dengan segera. Itu hanya dapat memiliki asal dan alasan untuk berada dalam kekuatan administratif pada saat yang akan menjadi orang yang memanifestasikannya, sementara itu akan dipaksakan dengan segera seperti yang kita katakan, tetapi juga imperatif dan sepihak.

Mengingat bahwa tujuan akhir Administrasi Publik di mana pun di planet ini adalah untuk dapat memenuhi kepentingan kolektif tersebut, bagi mereka hal itu akan mendikte tindakan administratif yang dijelaskan. Karakteristik mendasar dari jenis tindakan ini adalah tindakan itu sendiri adalah tindakan eksekutif, karena sama sekali tidak memerlukan otorisasi dari Kehakiman untuk dapat dipraktikkan dan dipatuhi seperti norma hukum lainnya.

Tindakan administratif dapat diklasifikasikan menurut masalah yang berbeda: asal, isi, bentuk, penerima, efek atau dengan hubungan dengan beberapa aturan yang sudah ada sebelumnya.

Dimulai dengan klasifikasi berdasarkan asalnya, ini memberi tahu kita bahwa kita dapat menemukan tindakan sederhana, yang akan menjadi tindakan yang berasal dari organ yang sama dan yang kompleks, yang, bertentangan dengan yang sebelumnya, memberi tahu kita bahwa merekalah yang datang atau berasal dari dua atau lebih organ.

Kalau isi yang membedakannya, kita temukan juga dua jenis, di satu sisi yang konstitutif yaitu yang membuat, memadamkan atau mengubah norma hukum atau, jika gagal, deklaratif yang membuktikan suatu keadaan hukum.

Menurut bentuknya, perbuatan itu dapat dinyatakan, yaitu diwujudkan secara formal, atau diduga, diwujudkan melalui keheningan administratif setelah jangka waktu tertentu.

Karena akibat-akibat yang ditimbulkannya, kita dapat menemukan perbuatan-perbuatan yang menguntungkan, yang menimbulkan suatu keadaan hukum yang baru atau, sebaliknya, perbuatan-perbuatan yang tidak menguntungkan, yang membatasi suatu warisan hukum.

Penggolongan menurut penerima, sebaliknya, akan menimbulkan perbuatan-perbuatan yang bersifat tunggal, yaitu perbuatan-perbuatan yang ditujukan untuk orang perseorangan, atau yang bersifat umum, yang akan diarahkan pada suatu kemajemukan tak tentu. Dan tergantung pada hubungan yang mereka miliki dengan aturan sebelumnya, tindakan administratif dapat diatur atau tidak. Dalam kasus pertama, administrasi akan menerapkan aturan yang menentukan isi undang-undang dan dalam kasus kedua, berbagai solusi dapat dipilih.

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian Apa-itu.net