Apa yang dimaksud dengan Teori keunggulan absolut

Teori keunggulan absolut adalah pola produksi global dalam perdagangan internasional dari mana suatu negara akan dapat mengekspor satu atau lain barang berdasarkan produktivitasnya.

Dengan kata lain, teori yang dibuat oleh Adam Smith (United Kingdom, 1723 – 1790) dalam bukunya “The Wealth of Nations“, memahami bahwa negara-negara akan dapat mengekspor satu barang atau yang lain tergantung pada produktivitas yang dihasilkannya.  Artinya, tergantung apakah mampu berproduksi dengan kualitas yang baik, dengan biaya dan efisiensi yang lebih rendah.

Ini terkait dengan pengetahuan dan pengalaman dalam menghasilkan barang apa pun. Dalam pengertian ini, keunggulan absolut adalah kemampuan untuk menghasilkan barang itu dengan kemudahan dan ketinggian yang nyata daripada produsen lain mana pun. Oleh karena itu, negara ini akan diunggulkan dalam ekspor dan negara-negara lain akan mengimpor barang-barang ini dari negara ini. Karena mereka akan dapat membuatnya lebih murah daripada jika mereka memproduksinya sendiri.

Teori keunggulan absolut sebagai dasar dari perdagangan bebas

Konsep ini erat kaitannya dengan perdagangan internasional dan pasar bebas. Dalam situasi kebebasan penuh di mana tidak ada tarif atau pajak atas pergerakan bebas barang dagangan, setiap negara akan memproduksi yang terbaik. Akibatnya, Anda dapat menjualnya kepada yang lain dengan cara yang lebih kompetitif, mengkhususkan dan memasarkan produk-produk ini. Dan, pada saat yang sama, ia akan mencoba mengimpor barang-barang yang menghasilkan yang terburuk.

Teori keunggulan mutlak merupakan salah satu argumentasi kaum liberal. Mereka menganjurkan dunia bebas yang jauh dari proteksionisme. Dunia yang mengutamakan spesialisasi, produktivitas, dan daya saing. Mendukung, dengan cara ini, iklim pertumbuhan ekonomi.

Teori ini telah dilampaui dengan teori lain seperti teori keunggulan komparatif David Ricardo. Yang menunjukkan bahwa suatu negara akan mengekspor berdasarkan tidak hanya pada produktivitas barang-barang spesifiknya sehubungan dengan yang lain, tetapi sehubungan dengan sektor-sektor internal lainnya, dari negara itu sendiri. Produktivitas yang lebih tinggi tidak cukup hanya untuk produk tertentu, tetapi untuk keseluruhan sistem. Sedemikian rupa sehingga diturunkan dalam konsep yang lebih luas seperti produktivitas total. Dengan kata lain, suatu negara akan mengekspor lebih banyak, semakin produktif ekonominya secara keseluruhan.

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian Apa-itu.net