Apa yang dimaksud dengan Peta Konsep

Peta Konsep adalah strategi dari pembelajaran muncul dalam konstruktivisme banyak menghasilkan hasil yang signifikan dalam hal belajar tepatnya, membangun hubungan antara konsep-konsep dalam suatu tertib saja.

Di antara karakteristik dasar dari jenis strategi ini, kita dapat menyebutkan penyederhanaan, dampak visual, dan hierarki .

Hirarki inilah yang memungkinkan kita untuk mengurutkan konsep, yang akan digunakan dalam jenis strategi ini dari yang paling umum dan inklusif, di bagian atas, ke bagian bawah di mana konsep yang lebih spesifik akan ditempatkan.

Untuk bagiannya, dampak visual akan menyiratkan penyajian konsep dan tema melalui skema yang berusaha untuk membersihkan dan memperjelas masalah dan karenanya mengurangi kekacauan dan kebingungan.

Untuk alasan ini yang kita komentari adalah mereka umumnya disarankan untuk menghindari kemungkinan situasi kebingungan, untuk menggunakan oval yang sangat besar, karena mereka adalah yang paling direkomendasikan untuk menyenangkan mata dan menarik perhatian visual. Segitiga dan bujur sangkar kurang efektif dalam membangkitkan minat.

Dan terakhir, penyederhanaan, yang diandaikan dan diusulkannya adalah pemilihan konsep-konsep yang paling penting, membuat analisis terhadap isi yang menandai informasi sentral teks dari yang bukan sehingga dengan cara ini dapat lebih dipahami dan lebih baik menguraikan konten yang diserap.

Konsep-konsep yang berbeda karena mereka terkait melalui apa yang dikenal sebagai kata penghubung, akan disimpan dalam pikiran siswa dengan cara yang berbeda, terorganisir dan hierarkis dan jelas, siswa akan memahaminya jauh lebih baik daripada ketika, misalnya, ia menggunakan memori sebagai strategi Pembelajaran.

Karena dia mempelajarinya tetapi karena dia memahaminya sebelumnya, dia tidak mempelajarinya, seperti yang populer dikatakan, sebagai burung beo dan kemudian dia mengulanginya, sebuah fakta yang tentu saja akan membuat konsep itu memudar dari pikiran dalam waktu singkat. karena pemahaman itu tidak campur tangan sebelumnya.

Demikian pula, ketika membuat hubungan ini, terbukti bahwa individu lebih banyak berpartisipasi dan berkontribusi untuk mengembangkan kreativitas mereka , yaitu, apa yang dilakukan dan dipromosikan oleh strategi jenis ini adalah siswa benar-benar tertarik dengan apa yang dia pelajari dan bahwa dia sepenuhnya tertarik. menyadarinya.

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian.Apa-itu.NET