Apa yang dimaksud dengan Mitos

Mitos adalah sebuah cerita, yang dibuat oleh seorang narator yang memiliki kredibilitas di masyarakat, kekuatan kepemimpinan dan penguasaan bahasa yang meyakinkan.

Tentunya pada lebih dari satu kesempatan Anda telah mendengar tentang berbagai karakter kuno seperti dewa Olympus , dewa Romawi , makhluk fantastis , serta monster atau pahlawan yang telah menandai – dan terus melakukannya – budaya klasik kita.

Semua cerita yang dapat Anda temukan tentang karakter luar biasa yang dibintanginya adalah apa yang biasa kita sebut mitos. Tepatnya, kata mitos berasal dari istilah Yunani “ mythos ” yang berarti sejarah.

Mitos alam yang beragam di semua budaya di lima benua

Tradisi Yunani-Romawi yang disebutkan di atas memunculkan banyak variasi, dalam beberapa kasus beralih ke teks formal yang memungkinkan orang-orang sezamannya untuk menjelaskan fenomena realitas yang tidak dipahami atau bahkan plot mendalam yang terkait dengan jiwa atau masyarakat pada masanya.

Demikian pula, adalah tepat untuk menyoroti kekayaan mitologi Skandinavia , yang, dengan cara tertentu, mencerminkan cara hidup masyarakat primitif di wilayah tersebut dan kemajuan kuat Viking dan kingdom lokal awal di kemudian hari.

Panteon yang luas dari dewa-dewa Afrika, dalam banyak kasus terkait dengan kultus animistik yang harus disembunyikan dengan kedok sinkretisme untuk menghindari penganiayaan pada saat penaklukan Eropa atas tanah asal mereka, tidak dapat dihilangkan dari mitos .

Di sisi lain, tradisi-tradisi Timur Jauh yang luar biasa juga dapat dimasukkan dalam spektrum mitos yang luas , meskipun beberapa dari tradisi ini dapat diklasifikasikan sebagai legenda.

Variasi menarik dari mitos yang dijelaskan dalam masyarakat Amerindian kuno juga merupakan contoh menarik dari pengaruh cerita-cerita ini dalam cara hidup sehari-hari peradaban.

Pada dasarnya, mitos selalu menjadi cerita yang sangat berbingkai dalam tradisi lisan , yaitu menyebar dari mulut ke mulut hingga saat ini. Pada banyak kesempatan, kita telah melihat dia dikaitkan dengan penulis besar zaman klasik, pada dasarnya.

Mitos dewa-dewa Yunani, petualangan pahlawan besar seperti Ulysses atau Hercules , atau kisah indah Minotaur , Cyclops, dan lainnya, adalah bagian dari sejarah budaya masyarakat, yang telah menerimanya sebagai bagian dari warisan yang sangat penting.

Versi terakhir dari banyak mitos telah menjadi teks dasar sastra kuno, yang disusun oleh berbagai sastrawan sepanjang sejarah.

Meskipun sebagai konsekuensi dari bias yang berbeda telah menjadi mitos Yunani-Romawi yang telah mencapai kita dalam format tertulis konvensional , tradisi yang kaya dari Timur dan Mesopotamia kuno juga telah diungkapkan dalam teks-teks nyata yang dapat dinikmati untuk tujuan akademis dan sejarah. .

Ada mitos dari semua jenis dan struktur . Ada yang mencoba menjelaskan secara sederhana dan bagi manusia penciptaan dunia, ada pula yang membawa ketuhanan agama, penampakan manusia, dll…

Diakui bahwa mitos memiliki aspek religi, karena komunitas-komunitas telah menyambut mereka untuk menjelaskan dengan cara tertentu pertanyaan-pertanyaan terus-menerus yang diajukan manusia kepada dirinya sendiri tentang kehidupan dan apa yang mengelilinginya.

Beberapa mitos ini telah memunculkan kultus yang diabadikan selama ribuan tahun, seperti yang terjadi dengan peradaban kuno Mesir dan Mesopotamia, atau dengan interpretasi sejarah dan kuno oleh orang lain.

Dalam kerangka ini, gagasan tentang Atlantis dan negara-negara lain yang dianggap menghilang dalam sejarah waktu dicakup.

Patut diakui bahwa banyak tradisi dan mitos kuno yang jauh mengandung informasi yang telah digunakan oleh para sejarawan sebagai alat untuk penelitian mereka, dengan hasil yang berhasil pada berbagai kesempatan.

Mitos sebagai ide yang tidak mungkin tercapai

mitos-4

Namun, terlepas dari kisah-kisah indah ini, di mana metafora mengubah realitas menjadi gambaran-gambaran yang sugestif dan indah, sangat tepat menggunakan kata dan istilah mitos untuk mendefinisikan apa yang tampaknya tak terjangkau bagi kita.

Mungkin seolah-olah ingin menyamakan definisi ini dengan definisi yang mendekatkan kita pada kisah-kisah para pahlawan besar dari masing-masing budaya .

Tentunya dalam beberapa kesempatan kita pernah menginginkan atau mendengar seseorang secara khusus sebagai mitos yang hidup, seseorang yang dalam aktivitasnya, terutama seniman atau atlet, menunjukkan diri kepada kita sebagai guru sejati, orang yang kita kagumi.

Itu sebabnya kita juga menggunakan kata mitos , untuk memberinya karakter yang lebih universal. Mungkin menarik untuk menganggap bahwa sejarawan masa depan menggambarkan banyak perilaku dan manifestasi kita sebagai mitos baru, yang akan diingat dengan cara seperti itu oleh generasi mendatang.

Sebagai transisi sejati, beberapa sosiolog menganggap tokoh-tokoh terkemuka Abad Pertengahan atau Zaman Modern semacam mitos , dalam beberapa kasus bahkan dalam hal ingatan negatif mereka (Attila, raja Hun; Vlad Tepes, diabadikan sebagai Count Dracula; Borgias ; Louis XIV, Raja Prancis, simbol despotisme).

Oleh karena itu, mungkin menarik untuk ditegaskan bahwa mitos tidak hanya mengaburkan dan memodifikasi ingatan tentang visi realitas, tetapi juga cara mengasumsikan dan menafsirkan konteks sehari-hari dengan cara yang subjektif, berubah dan, pada saat yang sama, penuh gairah. Perspektif ini memungkinkan kita untuk merangkul legenda kuno dari zaman yang jauh dan generasi mitos modern sehari-hari.

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian.Apa-itu.NET