Apa yang dimaksud dengan Laporan Penelitian

Laporan penelitian adalah data yang direkam yang disiapkan oleh peneliti atau ahli statistik setelah menganalisis informasi yang dikumpulkan dengan melakukan penelitian yang terorganisir, biasanya dalam bentuk survei atau metode kualitatif.

Tujuan dari laporan penelitian adalah untuk mengkomunikasikan proses yang dikembangkan dan hasil yang diperoleh dalam penyelidikan , yang ditujukan untuk pembaca atau audiens target tertentu, tergantung pada tujuan yang ditetapkan.

Laporan penelitian dapat dilakukan dengan berbagai cara: melalui artikel sintetik untuk diterbitkan dalam jurnal, melalui monografi dengan tujuan akademis (monografi kesimpulan disiplin ilmu atau program sarjana, tesis magister atau doktoral) atau dalam bentuk karya untuk diterbitkan.

Selain unsur-unsur yang menyiratkan produksi tekstual dan yang mengikuti orientasi linguistik terapan, yang menghormati gaya individu mereka yang menulis dan mengungkapkan pemikiran yang sarat dengan makna, ada unsur-unsur objektif yang terkait dengan koherensi logis, kohesi tekstual, dan norma. teknik standar dan konvensi tradisional yang harus dihormati.

Ada konvensi standar tertentu yang dihasilkan dari penggunaan akademis, sastra, dan ilmiah, yang akhirnya menjadi norma dan model formal yang harus atau dapat diikuti.

Fungsi

Laporan penelitian memiliki fungsi untuk menjelaskan dan menggambarkan tujuan penelitian yang dilakukan , metodologi yang digunakan dan hasil yang diperoleh.

Jenis Laporan

Laporan penelitian disiapkan untuk tujuan akademis dan diseminasi ilmiah.

Ada beberapa jenis laporan: abstrak, resensi, esai, artikel, proyek penelitian, laporan penelitian, monografi, tesis, dikembangkan dan disajikan dalam gelar sarjana, spesialisasi, master dan doktor.

Kata sifat “ilmiah” secara umum dikaitkan dengan jenis pekerjaan ini, sering kali membingungkan ilmiah dengan kepatuhan terhadap norma dan standar struktur dan penyajiannya.

Menjadi atau tidak menjadi ilmuwan tidak ada hubungannya dengan norma-norma ini, yang merupakan produk norma yang akhirnya diubah menjadi konvensi yang diterima secara universal.

Yang umum dalam semua jenis karya ilmiah ini, kecuali abstrak dan resensinya, adalah bahwa semuanya harus bersifat “monografis”, yaitu laporan-laporan penelitian yang telah dilakukan, seluruhnya atau sebagian, dan harus berurusan dengan masalah yang dibatasi (hanya satu) yang diselidiki dan dikembangkan secara ilmiah.

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian.Apa-itu.NET