Apa yang dimaksud dengan Kultur

Kultur, atau budaya, adalah seperangkat pengetahuan dan ciri khas yang membedakan suatu masyarakat, waktu tertentu atau kelompok sosial.

Istilah kultur, sebagaimana telah berkembang dalam masyarakat, dikaitkan dengan kemajuan dan nilai-nilai.

Evolusi konsep kultur

Untuk memahami konsep ini, serta artinya, penting untuk mengetahui asal kata. Tentu saja, karena merupakan istilah polisemik (dengan banyak arti), maka tidak mudah untuk mengungkap asal-usulnya.

Kata kultur memiliki arti yang berbeda sepanjang sejarah. Dalam contoh pertama, itu terkait dengan teknik kultivasi. Misalnya, sering terdengar bahwa teknik kultur kurang produktif. Dengan demikian kata pertanian berarti penggarapan ladang.

Selanjutnya, digunakan untuk menyoroti pengetahuan bahwa seseorang harus memiliki penilaian kritis dan rumit mengenai topik tertentu. Dalam pengertian ini, kultur ada hubungannya dengan pelatihan, pendidikan atau pengembangan intelektual.

Himpunan yang terdiri dari perkembangan seni, cara hidup dan keragaman adat istiadat suatu masyarakat adalah istilah yang paling representatif dan terkenal tentang kultur seperti yang diketahui.

Berkat perkembangan ilmu-ilmu sosial yang terjadi pada abad ke-20, istilah ini didefinisikan dengan atribusi yang terkait dengannya sejak tanggal tersebut.

Apa saja unsur-unsur pembentuk kultur?

Ini adalah komponen utama yang membentuk kultur:

  • Keyakinan: Ini adalah seperangkat ide yang menghasilkan perilaku tertentu dan atribut makna dan nilai untuk hal-hal tertentu. Keyakinan bisa datang dari jalan yang berbeda. Misalnya penjelasan ilmiah, kata-kata populer, terkait dengan agama, antara lain.
  • Norma: Ada serangkaian aturan, yang harus dihormati oleh orang-orang. Jika tidak, serangkaian sanksi yang sesuai akan dibuat untuk memperbaiki pelanggaran aturan ini.
  • Nilai-nilai: Mereka cenderung menjadi norma-norma positif yang dimiliki bersama dalam suatu kelompok dan yang mereka coba promosikan dalam kehidupan sosial.
  • Bahasa: Sesuatu yang penting untuk dikomunikasikan dan dibagikan di seluruh dunia. Berkat itu, dimungkinkan untuk berdebat, berkomunikasi, berbagi pengetahuan dan diturunkan dari generasi ke generasi.
  • Simbol: Ini adalah sesuatu yang mengungkapkan makna tertentu untuk masyarakat, kelompok sosial atau orang tertentu. Misalnya citra religi, bendera suatu negara yang dapat membangkitkan rasa patriotik.
  • Teknologi: Ini adalah seperangkat teknik, metode dan peralatan untuk meningkatkan dan memfasilitasi pekerjaan manusia.
  • Identitas: Ini adalah sesuatu yang mengidentifikasi masyarakat dan itu termasuk gaya hidup, makanan khas, kultus yang ada di dalamnya.

Jenis kultur

Karena luasnya konsep, untuk mengetahui jenis-jenis budaya yang berbeda, perlu dibuat klasifikasi yang berbeda. Secara umum, kami menemukan empat jenis klasifikasi tergantung pada kriteria referensi.

  • Menurut penggunaan bahasa dan tulisan: Yang tidak hanya bergantung pada kapan budaya itu mulai menulis, tetapi juga pada bagaimana budaya itu melakukannya. Misalnya, di Cina mereka memiliki jenis tulisan berdasarkan logogram. Sementara itu, di Amerika Latin penulisannya abjad. Di sisi lain, ada juga budaya yang belum maju ke arah sistem tertulis dan didasarkan pada sistem lisan. Contoh yang terakhir adalah beberapa budaya asli.
  • Tergantung pada jenis sistem ekonomi: Dalam artikel tentang jenis sistem ekonomi, kami mengembangkan jenis sistem utama.
  • Menurut agama yang dianut: Meskipun ada banyak budaya seperti agama, secara umum kita dapat membedakan antara budaya teistik dan non-teistik. Teis percaya pada satu atau lebih dewa, sedangkan non-teis seperti Buddhisme tidak percaya pada satu dewa.
  • Tergantung pada hierarki sosial: Tergantung pada kelas sosial dan tatanan sosial ekonomi, kita dapat menemukan budaya elitis, populer atau massa. Perbedaan di antara mereka adalah pendidikan penduduk, sejarah yang dibawanya, serta partisipasi dalam kekuasaan pemerintahan masyarakat.
  • Menurut pengertian gender: Menurut cara organisasi sosial kita dapat menemukan dua jenis budaya yang bertentangan: matriarkal dan patriarki. Tergantung pada yang dipraktikkan, kepala keluarga atau figur kekuasaan akan menjadi pria atau wanita.
  • Menurut perkembangan sejarah: Berdasarkan konteks sejarah di mana suatu masyarakat berkembang, kita dapat menemukan berbagai aspek budaya. Misalnya, budaya barok atau budaya kuno berbeda dengan budaya kontemporer.
  • Untuk alasan geografis: Tergantung pada wilayah geografis di mana sebuah kota berada, kita akan mengatakan bahwa ia memiliki budaya barat (belahan bumi barat) atau budaya timur (belahan bumi timur).

Mengapa Kultur itu penting?

Ini menonjol sebagai berikut:

  • Meningkatkan kapasitas kritis: Ini adalah sesuatu yang dapat diamati ketika ada kontak terus menerus dengan seni dan disiplin budaya yang berbeda. Berada dalam kontak dengan mereka, belajar dan membina hubungan ini meningkatkan semangat kritis.
  • Mereka mempromosikan rekreasi¬†dan hiburan: Bioskop dan teater adalah bagian dari budaya dan membantu mempromosikan waktu luang, mempelajari nilai-nilai, dan memperluas pengetahuan.
  • Meningkatkan pengetahuan: Budaya memungkinkan mengetahui masyarakat yang berbeda dan karakteristik mereka. Dengan demikian memperkaya pikiran manusia dan menemukan melalui mereka nilai-nilai yang paling menonjol.
  • Kreativitas didorong: Berpartisipasi dalam kegiatan budaya seperti lukisan atau lokakarya film, meningkatkan kreativitas, imajinasi, meningkatkan keterampilan. Singkatnya, perasaan positif yang terkait dengan budaya dan pembelajaran yang berasal darinya.

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian Apa-itu.net