Apa yang dimaksud dengan Kubisme

Kubisme adalah teori seni dan gambar plastik saat ini dan estetika. Ini ditandai dengan penggunaan bentuk-bentuk geometris seperti kubus, segitiga dan persegi panjang.

Gerakan ini lahir di Prancis dan mencapai masa kejayaannya antara tahun 1907 dan 1914. Istilah kubisme berasal dari kata Prancis cubisme, yang diusulkan oleh kritikus Louis Vauxcelles. Spesialis ini merujuk pada kubus yang muncul dalam lukisan seniman seperti Pablo Picasso, Juan Gris dan Georges Braque, di antara eksponen kubisme lainnya.

Dari sekolah estetika ini, garda depan Eropa lainnya berkembang yang merevolusi panorama artistik abad ke-20. Namun, Kubisme dianggap sebagai pelopor avant-garde, karena berhasil membedakan dari perspektif, prinsip Renaisans terakhir yang tetap berlaku pada awal abad ini.

Kubisme, secara historis, berasal dari karya pelukis Paul Cézanne, karena ia percaya bahwa lukisan harus memperlakukan bentuk-bentuk alam seperti kerucut, bola, dll. Tetapi para pengikut Kubisme melampaui apa itu Cezanne dan merepresentasikan objek dengan semua bagian berada di bidang yang sama.

Sebuah keingintahuan adalah bahwa istilah kubisme baru diadopsi secara luas pada tahun 1911, ketika pers mengadopsinya untuk menggambarkan gaya tersebut.

Kubisme berusaha menguraikan bentuk-bentuk alami dan menyajikannya melalui figur geometris yang memecah permukaan dan garis. Perspektif ganda ini memungkinkan, misalnya, untuk mencerminkan wajah baik di depan maupun di profil, keduanya secara bersamaan.

Dalam Kubisme, pelukis yang menggunakan sumber daya ini mencoba untuk mewakili objek dalam tiga dimensi, berdiri di atas permukaan datar, melalui bentuk geometris, menggunakan, khususnya, garis lurus. Dia tidak melakukan representasi, tetapi menyarankan konstruksi objek. Dia menyajikan benda-benda atau benda-benda ini seolah-olah mereka bergerak di sekelilingnya, melihatnya dari sudut yang berbeda dan mencatat bidang yang berbeda.

Ciri lain dari Kubisme adalah penggunaan warna-warna lembut seperti hijau dan abu-abu, terutama pada epoch pertama gerakannya. Seiring waktu, Kubisme mulai menggabungkan warna yang lebih hidup.

Perlu dicatat bahwa, selain lukisan, Kubisme datang ke sastra. Kaligram menggabungkan puisi dengan gambar dengan mengatur teks dengan cara tertentu. Penyair Prancis Guillaume Apollinaire adalah salah satu pencipta utama kaligram.

Pelukis lain yang juga terpengaruh oleh Kubisme adalah: Pelukis Prancis Fernand Léger (yang dipengaruhi oleh Paul Cézanne), yang memeluk Kubisme pada tahun 1911 dengan bertemu dengan praktisi Kubisme, dan Marcel Duchamp yang memiliki hubungan tertentu dengan Kubisme pada awal 1910, tetapi terkadang saya tidak setuju dengan itu.

Ada juga gerakan yang berasal dari Kubisme yang kemudian dikenal sebagai “Kubisme Orphic” yang berpusat pada kolektif Grup Puteaux. Ini dibentuk pada tahun 1913 oleh Jacques Villon, seorang pelukis Prancis, dan saudaranya, pematung Raymond Duchamp-Villon (yang merupakan saudara dari (Marcel Duchamp). Kubisme Orphic terdiri dari nada yang lebih cerah dan abstraksi yang meningkat.

Juga, pada tahun 1912 Braque dan Picasso mulai menggunakan kata-kata dalam lukisan mereka dan ini berkembang menjadi kolase (sesuatu yang mendominasi era kedua Kubisme), yang kemudian dikenal sebagai Kubisme Sintetis.

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian Apa-itu.net