Apa yang dimaksud dengan Kritik konstruktif

Kritik konstruktif adalah ekspresi yang menghargai dan dibagikan dengan tujuan membantu orang lain. Tujuannya adalah untuk membuat orang lain membuat perubahan positif, mengambil keuntungan dari perubahan itu.

Konsep kritik dapat merujuk pada penilaian yang diucapkan pada sebuah karya atau subjek. Konstruktif, pada gilirannya, adalah apa yang berguna untuk dibangun.

Misalnya: “Apakah Anda keberatan jika saya memberi Anda kritik yang konstruktif? Anda menggunakan cat yang salah, lebih baik menggunakan enamel sintetis untuk mengecat permukaan jenis ini agar lebih tahan lama”, “Pemain menyatakan bahwa ia menghargai kritik yang konstruktif”, “Ketika saya masih muda, saya tidak membayar memperhatikan kritik yang konstruktif, tetapi seiring berjalannya waktu, saya menyadari bahwa saya salah”.

Harus dikatakan bahwa kritik jarang diterima dengan baik, yang merupakan akibat dari rendahnya toleransi kebanyakan orang. Oleh karena itu, adalah umum bagi manusia untuk tidak menerima kritik hampir sepanjang waktu, baik yang merusak maupun yang membangun. Dan salah satu alasannya mungkin karena banyak orang tidak tahu bagaimana mengkritik tanpa menyakiti orang lain.

Manusia memiliki kecenderungan alami untuk mengungkapkan pendapat dan pikiran mereka untuk mempengaruhi orang lain. Ketika membuat kritik, adalah mungkin untuk mempertimbangkan kepentingan dan kebutuhan orang lain atau, sebaliknya, ingin memaksakan sudut pandang pribadi dan memperoleh pendapat orang lain. Dalam kasus pertama, seseorang berbicara tentang kritik konstruktif, sedangkan pada kasus kedua cenderung menyinggung kritik destruktif.

Seorang editor dapat menginstruksikan seorang penulis untuk tidak menulis paragraf yang terlalu panjang karena sulit untuk diikuti.

Ini juga merekomendasikan agar Anda membuat kalimat pendek sehingga teks Anda memiliki dampak yang lebih besar. Komentar ini dapat dianggap sebagai kritik konstruktif. Namun, jika seorang editor memberi tahu seorang penulis bahwa ia harus mengubah profesinya karena materinya sangat buruk dan tidak ada yang tertarik, itu adalah kritik destruktif.

Dengan demikian, kritik yang membangun mendorong seseorang atau bahkan sebuah organisasi (dalam hal kritik pelanggan) untuk berkembang.

Dalam hal kritik membangun yang ditujukan kepada perusahaan, tujuan pembuatnya adalah untuk melihat perusahaan tersebut dalam keadaan yang lebih baik, orang tersebut menyukai produk atau jasa yang ditawarkan (atau wajar), tetapi ia percaya bahwa sesuatu dapat ditingkatkan.

Kritik sangat hadir di lingkungan profesional, jadi bahkan ketika seorang karyawan melakukan yang terbaik untuk membuat sesuatu bekerja, ada kalanya Anda tidak dapat menghindari kritik.

Salah satu kualitas yang perlu dikembangkan dalam lingkungan profesional adalah mendengarkan dengan cermat kritik yang membangun. Dengan ini, profesional dapat memahami pendapat orang tersebut, melihat apakah dia benar dan juga mengekstrak sesuatu yang dapat digunakan untuk berkontribusi pada perusahaan.

Yang dapat disimpulkan disini adalah bahwa kritik yang membangun ditujukan untuk kebaikan seseorang atau organisasi. Namun, pada kritik yang membangun, presiden Amerika Serikat keenam belas, Abraham Lincoln, percaya bahwa hanya mereka yang bersedia membantu yang berhak mengkritik.

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian.Apa-itu.NET