Apa yang dimaksud dengan Krisis ekonomi

Krisis ekonomi adalah periode kelangkaan dalam hal produksi, pemasaran dan konsumsi produk dan jasa. Perekonomian bersifat siklis, yaitu menggabungkan tahap ekspansi dengan tahap kontraksi. Fluktuasi yang berurutan ini dikenal dengan nama siklus ekonomi.

Ekonomi (istilah yang berasal dari bahasa Yunani dan berarti “administrasi rumah”) adalah ilmu yang mempelajari proses produksi, pertukaran dan konsumsi barang dan jasa. Krisis, sejauh yang Anda ketahui, adalah perubahan mendadak atau situasi kelangkaan (pengangguran, misalnya).

Prinsip-prinsip ini memungkinkan kita untuk menyatakan bahwa setiap penurunan berujung pada pendakian dan sebaliknya. Empat fase utama dari siklus ekonomi adalah boom (di mana aktivitas ekonomi meningkat ke puncaknya), depresi (indikator turun), resesi (ketika depresi berlangsung selama lebih dari dua kuartal berturut-turut) dan pemulihan atau stagnasi (pertumbuhan ekonomi). indeks naik lagi dan mulai dan ledakan siklus berikutnya dimulai).

Krisis ekonomi kadang-kadang berasal dari depresi. Mungkin krisis umum dengan penurunan semua indeks, atau krisis yang mempengaruhi sektor-sektor tertentu (krisis penawaran, krisis permintaan). Di sisi lain, seseorang berbicara tentang krisis subsisten ketika suatu kelompok sosial tidak dapat memenuhi kebutuhan dasarnya.

Jenis krisis lain yang dikenal dengan nama gelembung keuangan atau gelembung spekulatif, yang terjadi ketika saham diperdagangkan pada harga yang jauh lebih tinggi dari nilai intrinsiknya sampai tidak dibeli, dan kemudian jatuh.

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian.Apa-itu.NET