Apa yang dimaksud dengan Kredit

Kredit adalah sejumlah uang yang terutang kepada suatu entitas (misalnya bank) atau seseorang. Asal etimologis kata kredit kembali ke istilah Latin credtum, yang berarti “hal yang dipercaya”. Konon, pengertian kredit dikaitkan dengan segala hubungan atau transaksi yang didasarkan atas kepercayaan.

Dalam hal kredit yang diperoleh melalui bank (disebut “kredit bank”), itu dapat ditawarkan oleh bank kepada individu (orang biasa) atau kepada badan hukum (perusahaan). Dan kredit ini harus dikembalikan ke bank nanti ditambah bunga dan biaya lainnya, nasabah bisa memilih berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membayarnya (besarnya cicilan).

Dengan memberikan pinjaman 1.000.000 kepada pelanggan, bank meminjamkan jumlah itu; pelanggan, pada gilirannya, berkewajiban untuk mengembalikan uang pada akhir periode tertentu, yang ditambahkan bunga yang menjadi hak bank sebagai bentuk keuntungan.

Di sisi lain, pemberi pinjaman (lender) memiliki hak untuk meminta dan menagih pinjaman. Jika orang tersebut tidak memenuhi kewajibannya untuk membayar kredit, ia bertanggung jawab untuk menderita konsekuensi hukum (digugat, misalnya).

Ketika melakukan pinjaman bank (memperoleh kredit bank), pelanggan perlu mengingat bahwa ada beberapa elemen dalam prosesnya, elemen tersebut adalah: tujuan (apa yang akan menjadi tujuan dari jumlah yang diminta, apa yang dimaksudkan untuk diperoleh dengan itu), jangka waktu (berapa lama akan terbayar), harga (jumlah total pinjaman), jumlah (jumlah akumulasi setelah masuknya bunga), risiko (kerugian yang mungkin terjadi dalam operasi kredit ini) dan jaminan (elemen yang menjamin bahwa klien akan dapat melunasi hutangnya, yang merupakan cara di mana kreditur dapat diganti, misalnya: “pinjaman dengan jaminan real estat”).

Jika mereka yang mengambil pinjaman dari bank tidak dapat membayar, maka nama orang ini dibatasi di lembaga perlindungan kredit (hampir tidak mungkin untuk mendapatkan pinjaman baru jika mereka tidak mengatur situasi mereka) dan bahkan memiliki aset yang disita (umumnya di kasus perusahaan yang meminta kredit dari bank dan tidak melunasinya).

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian Apa-itu.net