Apa yang dimaksud dengan Filantropi

Filantropi berasal dari bahasa Yunani yang berarti “cinta untuk umat manusia”. Ini adalah konsep yang digunakan secara positif untuk merujuk pada bantuan yang ditawarkan kepada orang lain, kepada kemanusiaan, tanpa memerlukan jawaban atau imbalan apa pun. Nama filantropis diberikan kepada individu atau organisasi yang biasanya mengembangkan proyek solidaritas.

Kesukarelaan atau donasi dan aksi sosial nonprofit atau politik adalah bagian dari filantropi, yang berupaya membangun masyarakat yang lebih adil dan merata, di mana semua orang memiliki kemungkinan yang sama untuk berkembang.

Sejarawan mengklaim bahwa kekuatan pendorong di balik konsep filantropi adalah Kaisar Romawi Flavio Claudio Juliano (332-363), yang berusaha memulihkan paganisme daripada Katolik. Untuk tujuan ini, ia mengusulkan gagasan filantropi untuk menggantikan amal Kristen.

Misantropi adalah konsep yang berlawanan dengan filantropi dan menyiratkan kecenderungan umum yang ditandai dengan antipati terhadap umat manusia. Kebencian ditolak oleh karakteristik utama manusia. Dengan kata lain, ia tidak bertentangan dengan manusia, tetapi struktur psikologis dan sosialnya membuatnya menolak seluruh spesies.

Salah satu dermawan paling terkenal saat ini adalah Bill Gates, yang merupakan salah satu pencipta perusahaan perangkat lunak Microsoft. Gates dianugerahi pada tahun 2006, bersama dengan istrinya Melinda, Penghargaan Pangeran Asturias untuk Kerjasama Internasional berkat pekerjaan yang dilakukan di yayasannya. Pada tahun yang sama, Gates menyumbangkan 500 juta dolar untuk memerangi AIDS.

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian Apa-itu.net