Apa yang dimaksud dengan Brexit

Brexit adalah istilah yang berasal dari kata Inggris ‘Britain’ (Inggris Raya) dan ‘Exit’ (keluar). Dengan demikian, mengacu pada penarikan Uni Eropa (UE) oleh Inggris.

Pada 23 Juni 2016, referendum berlangsung di mana 51,9% warga Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara (keempatnya membentuk Inggris Raya) memilih untuk meninggalkan UE daripada permanen.

Ada beberapa faktor yang menyebabkan kelompok penting Inggris mengadopsi keputusan Brexit. Kita dapat mengutip skeptisisme yang berkembang mengenai integrasi kebijakan Eropa, penerimaan anggota baru dalam beberapa dekade terakhir dan pertahanan kedaulatan Inggris yang lebih besar. Selain itu, masalah imigrasi dan krisis pengungsi dari Timur Tengah dan Afrika, terutama, menjadi relevan.

Atau, para pembela keabadian bersikeras pada konsekuensi negatif yang akan ditimbulkan oleh jalan keluar ini bagi Inggris, dengan fokus terutama pada aspek ekonomi.

Dalam hal ini, penting untuk dicatat bahwa Inggris, meskipun menjadi anggota terkemuka dari Uni selama 43 tahun, tidak pernah berhenti menggunakan mata uangnya sendiri, pound sterling, dan karena itu tidak pernah memasuki zona euro.

Setelah keputusan rakyat Inggris ini, lembaga-lembaga Eropa dan pemerintah Inggris akan bertanggung jawab untuk menyetujui kondisi-kondisi di mana jalan keluar ini akan terjadi dan mencoba mengukur dampak dari kemungkinan dampak yang mungkin ditimbulkannya.

Konsekuensi yang dapat diperkirakan setelah Brexit

Dampak dari Brexit untuk Inggris dapat berupa:

  • Hilangnya pekerjaan langsung dan tidak langsung karena kurangnya pergerakan bebas orang dan modal.
  • Efek negatif pada defisit perdagangannya dengan mengurangi volume perdagangannya dengan anggota UE lainnya dan memiliki lebih banyak hambatan dalam hal ekspor dan impor.
  • Kemungkinan perlambatan ekonomi dan depresiasi pound sterling.
  • Ketidakpastian tentang masa depan model produksinya.
  • Skotlandia dapat dipisahkan dari Inggris di masa depan karena keinginannya untuk tetap berada di UE.

Demikian juga, untuk Uni Eropa, konsekuensinya bisa sebagai berikut:

  • Volatilitas di pasar keuangan.
  • Kehilangan ekonomi terbesar kedua di UE dan salah satu negara dengan partisipasi dan bobot terbesar dalam pengambilan keputusan.
  • Krisis kepercayaan di UE dan proyek integrasinya.
  • Salah satu pasar terpenting secara global, London, menjadi titik di luar UE.
  • Anggota UE lainnya dapat mulai mengevaluasi keluarnya mereka dari asosiasi ekonomi tersebut.

Menarik lainnya

© 2022 Pengertian Apa-itu.net